"!kL@N s! N@kLyGp3Ny4Ny@nG"

Saturday, May 15, 2010

CERITERA PAK TUA, PELANGI DAN MAYAR SEWU

(Adaptasi dari monolog SESUGIH SINAR SERIBU karya MOH AZAM REZALI)
Aku sering hanyut dalam irama Mayar Sewu yang mengasyikkan
Irama ini bagai suara yang menyanyikan lagu-lagu pembebasan
Dan seraya membawa aku pulang ke desa
Membawa aku menyelinap ke sepelusuk kota
Namun ada ketikanya..irama ini seakan berhantu
Menjadikan aku buntu
Lantas..
Aku berlari . Berlari sekuat-kuatnya mengikut arah Banjaran Titiwangsa nun jauh di hadapan sana..

Ku dengar
Irama Mayar Sewu bergema kembali
Kali ini iramanya sedikit kotemporari
Dari manakah datangnya?
Dari tengah padangkah?
Mustahil..
Tapi..benar-benar iramanya dari padang ilalang itu
Ya..Tentu saja dari rumah kecil di tengah padang ilalang yang sudah beberapa hari kuintip
Ada seorang lelaki tua yang tinggal sendirian
Setiap hari kerjanya membancuh warna untuk pelangi yang semakin pudar serinya

Kuintai …
Kulihat lelaki tua itu sedang menari mengikut irama Mayar Sewu
Sungguh asyik tariannya
Lalu aku ikut sama ..
bergerak mengikut irama..
berentak mengikut lenggok tarinya
Mengasyikkan

Namun bagai tersentak dari lamunan
Aku berhenti dari terus menuruti tarian ini
Bagiku tarian ini tarian kehidupan
Takdir aku dan takdir Pak Tua tidak sama
Maka tarian kehidupan kami juga harus berbeza
Aku harus lenggokkan tarianku sendiri
Aku punya gerak langkah tersendiri
Namun..
Kata orang takdir hidup kita bukan menjadi pemisah
Malah kita mampu bersatu
Bercantum dengan keizinan tuhan
Matahari bisa mencantumkan kita
Lihat bayang-bayang kita telah menyatu begitu erat dan mesra

Benarkah begitu?
Kalau nanti takdir Pak tua menjadi sebahagian dari takdirku..bagaimana?
Aku risau..Lantas aku berlari begitu laju
Hingga bayang-bayangku sendiri tidak mampu mengejarku
Bayang-bayangku tertinggal di rumah kecil di tengah padang ilalang itu
Dan bayang-bayang itu jugalah yang melaungkan namaku
Untuk kembali mendengar irama yang syahdu
Irama Mayar Sewu..

Sebenarnya Irama itu bukanlah datang dari rumah kecil ini
Tetapi datangnya dari arah pelangi yang semakin pudar warnanya
Pelangi yang pudar warnanya itu namanya SASTERA

Dengan mayar Sewu,
Dengan warna Pelangi yang makin pudar
Aku belajar
Belajar tentang awan
Tentang Langit, banjaran, tasik, lautan dan lembah
Dek terpesona dengan warna pelangi itu aku terbaring di rumput..
Aku Bermimpi..

Pak Tua!!Pak Tua!!
Aku terpaku di tepi padang ilalang
Tak ada sesiapa di sini
Tak ada Pak Tua
Rumah kecilnya juga tidak ada
Tidak ada juga pelangi yang mendendangkan irama Mayar Sewu
Dimanakah Pak Tua? Di mana?

Aku sedar..masa akan berlalu pergi
Pasti aku akan meninggalkan kisah ini
Dan pasti aku akan merindukan Pak Tua, Pelangi dan Mayar Sewu
Pasti aku akan menjengah jejak-jejak silam
Padang ilalang masih padang ilalang
Masih tidak ada apa-apa di atasnya….Cuma ilalang
Tidak akan ada lagi rumah kecil Pak Tua
Yang sesekali muncul pun cumalah pelangi
Tanpa mahu menghadiahkan aku Mayar Sewu

Kalaulah Pak Tua pergi, sepi tak muncul-muncul lagi
Akan adakah generasi yang mewarnakan pelangi itu lagi?
Atau adakah pelangi yang semakin pudar itu akan terus hilang seri?
Dan yang pasti ..
Ceritera Pak Tua, Pelangi dan Irama Mayar Sewu mungkin tidak dapat dijejaki
Kalau tidak ada yang pernah ikhlas menghormati dan menghayati

U-z@iry’s Br0th
@KuN4k@LyGp3Ny@yaNg - iarezA Azmi 2010

1 comment:

Afzainizam said...

~~~@@@~~~
” Assalamualaikum salam sejahtera,
Pemanis kata pembuka bicara;
Dari Blog kami bercerita,
Untuk tatapan sahabat semua”
~~~@@@~~~
http://firestartingautomobil.blogspot.com/
http://bukandoktorveterinar.blogspot.com/

Salam sebuah persahabatan salam perkenalan dari kami salam dihulur tanda sebuah perkenalan ….Semoga kami menerima respon yang baik dari kamu…. Thanks againt…